loader
bg-category
Donasi DIY: 2 Produk Kecantikan yang Seharusnya Tidak Anda Buat Sendiri

Berbagi Dengan Teman Anda

Artikel Penulis: Theresa Manning

Gerakan DIY luar biasa karena berbagai alasan. Membuat sesuatu dengan tangan Anda sendiri terasa menyenangkan dan memberi Anda penghargaan atas keahlian yang terlibat dalam pembuatan produk lain. Dalam kasus terbaik, ketika Anda membuat produk jenius yang diinginkan semua teman (kami telah mencampur beberapa resep kulit DIY yang bagus di sini) itu adalah jalan menuju kebebasan finansial. Namun dalam kasus terburuk, itu adalah jalan menuju jerawat kistik. Ada beberapa kiat DIY yang salah arah (meskipun bermaksud baik) yang dibagikan di situs media sosial yang, demi kulit kita, seharusnya tidak ikuti kami ke 2014, dan di sini mereka:1. Jangan Membuat Minyak Cleansing Anda SendiriSaya memiliki percakapan yang sangat mencerahkan dengan seorang teman dokter kulit yang membawa topik ini ke perhatian saya. Dia dimarahi oleh sejumlah pasien dengan jerawat kistik mendalam dari menggunakan Minyak Cleansing DIY. Bahkan orang-orang tanpa riwayat jerawat telah mengalami letusan dari proyek DIY ini. Saya akui bahwa ada banyak orang DIY yang bersumpah dengan minyak pembersih buatan sendiri dan mungkin sudah siap sekarang, tetapi ini bukan metode yang cocok untuk semua orang.Minyak pembersih DIY tidak membersihkan kulit: Sembilan dari 10 minyak pembersih komersial mengandung surfaktan untuk membantu membersihkan kotoran selama pembilasan. Minyak pembersih DIY tidak. Dari perspektif kimia, ini mencegah minyak membersihkan kotoran yang menempel di kulit. Inilah alasannya: Surfaktan memiliki ekor pengasih minyak yang terhubung ke kepala yang mencintai air (hidrofilik). Ekor surfaktan secara instan tertarik pada kotoran, kulit mati dan sebum, mengelilinginya dan menciptakan “misel” (gambar bola pantai dengan bulu persik). Ekor membentuk lingkaran di sekitar kotoran, kulit mati dan sebum, meninggalkan kepala yang mencintai air di luar. Sejalan dengan sifat hidrofilik mereka, kepala terhubung dengan air selama berkumur (yaitu ketika minyak pembersih berubah menjadi putih) dan hanyut di sela-sela menyeret ekor dan bahan penyumbat pori bersama dengan mereka.Minyak pembersih DIY tidak bisa dibilas begitu saja: Karena kebanyakan dari kita belajar di sekolah dasar, minyak dan air tidak bercampur. Menyeka wajah dengan handuk hangat lebih efektif daripada berkumur saja, tetapi hanya minyak permukaan yang dibuang - tidak ada yang mengikat dengan kotoran dan kotoran di pori-pori untuk membersihkannya. Metode yang tepat melibatkan menempatkan handuk yang sangat panas pada wajah sampai dingin, dengan lembut menyeka wajah dengan handuk, dan kemudian mengulanginya (beberapa kali jika perlu). Meskipun banyak orang dapat mentoleransi perawatan ini, ada banyak masalah dengan kulit yang tidak bisa. Bantulah diri Anda dan konsultasikan dengan dokter kulit Anda sebelum mempelajari tren DIY ini.2. Jangan Membuat Sunscreen Anda SendiriIni adalah tidak-tidak! Ada lebih banyak untuk menciptakan tabir surya alami dari sekadar mencampur oksida seng dan / atau titanium dioksida dengan minyak. Apa yang salah dengan metode ini? Biarkan saya menjelaskannya padamu.Seng oksida dan titanium dioksida adalah partikel yang saling menempel: Satu-satunya cara untuk memisahkannya adalah dengan menggunakan pencampuran geser yang sangat tinggi (maaf, blender Anda tidak akan memotongnya). Hal ini membuat ukuran seragam dan membantu dengan aplikasi yang merata, yang sangat penting untuk tabir surya ini karena mereka bekerja dengan menyebarkan sinar UV. Kita berurusan dengan ukuran mikroskopis sehingga hanya melihatnya (bahkan dengan kaca pembesar) atau menggosokkannya pada kulit Anda untuk memeriksa kerataan tidak akan memberi tahu Anda jika Anda memiliki partikel kecil yang seragam. Ketika Anda mencampur ini tanpa geser tinggi, Anda meninggalkan celah untuk sinar UV untuk melewati dan memiliki akses ke kulit Anda.Penangguhan yang diperlukan: Elemen kunci lainnya dalam menciptakan sunscreen berdaya zink oksida dan titanium yang efektif menggunakan minyak yang membantu partikel tetap seragam. Beberapa bahan yang kompatibel dengan tabir surya dan membantu partikel tetap terpisah, sementara beberapa tidak dan benar-benar memaksa partikel bersama-sama. Ya, beberapa minyak alami telah diuji secara in-vitro (dengan mesin, bukan pada kulit manusia) dan telah menghitung nilai SPF tetapi:

  1. SPF material berubah ketika dicampur dengan bahan lain.
  2. SPF akhir tidak menambah jumlah bagian-bagiannya, yang berarti minyak dengan SPF 4 dicampur dengan sunscreen dengan SPF 16 tidak membuat SPF 20 akhir.
  3. Bagaimana tabir surya dibuat mempengaruhi SPF sama seperti bahan-bahannya.

Sekarang itu ada di kulit Anda, siapa bilang akan tetap di sana?Tidak hanya penting bagi partikel untuk tetap terpisah sebelum mengaplikasikan tabir surya, sama pentingnya bagi mereka untuk tetap tinggal setelah Anda menerapkannya. Tanpa bekas film yang tepat, partikel akan bergerak, membuat kulit Anda rentan. Sebuah produk yang tebal tidak berarti bahwa itu akan tetap tinggal - panas mencair lilin sehingga mereka bukan bahan terbaik untuk mengandalkan untuk menjaga tabir surya di tempat. Saya dapat menghargai keinginan untuk menggunakan apa pun kecuali bahan murni langsung dari alam untuk menciptakan tabir surya, tetapi sayangnya, bahan-bahan tertentu diperlukan untuk membuat tabir surya yang efektif yang terasa cukup baik bagi orang untuk ingin menggunakannya.

Berbagi Dengan Teman Anda

Komentar Anda

Populer