loader
bg-category
Pada Rambut Tubuh & Mengubah Apa Artinya Menjadi Feminin

Berbagi Dengan Teman Anda

Artikel Penulis: Theresa Manning

Terkadang, saya hanya tidak bisa membantu tetapi memamerkannya. Saya akan mengenakan gaun cantik tanpa lengan, mungkin satu dalam warna merah jambu atau dihiasi dengan sedikit renda. Kakiku akan memakai sandal bertali atau baji tinggi. Saya akan memastikan rambut saya ditata dengan sempurna dan periksa lagi bahwa manikur dan pedikur saya bebas keripik. Saya tidak benar-benar satu untuk riasan, tetapi antara kacamata hitam yang terinspirasi Audrey Hepburn saya dan sedikit warna gelap, saya tahu saya terlihat galak. Segala sesuatu tentang saya menjerit ultra femme.

Yah, semuanya itu, kecuali untuk ketiakku, di mana bukan kulit yang mulus, bersih, bercukur, lembut, dan berbulu halus. Hubungan saya dengan rambut tubuh rumit untuk sedikitnya.

"Tapi kenapa aku tidak bisa mencukur kakiku?" Pasti itu adalah yang ke sepuluh kalinya aku bertanya minggu itu. Jawaban ibu saya tetap sama. "Kamu terlalu muda. Rambut akan tumbuh kembali lebih gelap dan lebih tebal. Anda tidak ingin harus berurusan dengan itu semua. Dan mengapa terburu-buru? Itu hanya rambut. "

Tentu, itu "hanya rambut," tapi aku tahu bahwa dia melepasnya. Saya memusatkan perhatian pada pisau cukur Lady Schick warna merah jambu ibu saya setiap kali saya menginjakkan kaki di kamar mandi. Jelas hair removal penting. Saya berusia 11 tahun dan siap untuk langkah selanjutnya menjadi wanita, atau jadi saya pikir. Saya sudah mengayunkan bra pelatihan - kapas yang gatal, kencang, dan putih yang menutupi payudara saya yang nyaris tidak berotot - jadi mengapa saya tidak bisa melakukan sesuatu pada rambut di kaki saya? Meskipun ada begitu sedikit dari rambut pirang yang jarang, aku telah mengukuhkannya di benakku bahwa itu dimaksudkan untuk pergi. Tetapi ibu saya tidak mau mengalah. Beberapa hari sebelum saya pergi untuk bermalam semalam, saya memainkan kartu terakhir saya, usaha terakhir saya yang putus asa pada akhirnya memiliki kaki yang bebas rambut. “Jika Anda tidak membiarkan saya melakukannya sekarang, saya akan melakukannya di kamp, ​​dan kemudian saya mungkin akan melakukan kesalahan atau melukai diri sendiri. Tolong biarkan saya melakukan ini. ”Ibu saya, kesal yang tertulis di seluruh wajahnya, akhirnya menyerah. Maka, kaki saya akhirnya berakhir dengan rambut bebas, dengan sedikit kulit yang terangkat, berwarna merah dari tempat tangan saya yang tidak berpengalaman menggali sedikit terlalu dekat dengan pisau cukur Lady Schick merah muda saya sendiri.

Saya masih tidak yakin bagaimana saya tahu saya "seharusnya" mencukur kaki saya tepat pada saat pubertas menabrak, tetapi itu adalah sesuatu yang sepertinya adalah hal yang tepat untuk dilakukan. Semua remaja dan wanita yang saya lihat di TV, di film dan majalah bebas rambut, begitu juga para wanita dalam kehidupan sehari-hari saya. Ibu saya tentu tidak mendorongnya, tetapi teman-teman saya melakukannya, dan saya mengikutinya. Dan kemudian, setelah rambut arm arm saya masuk, itu harus pergi juga - bagian dan paket dari seorang gadis, kan? Saya segera menyadari bahwa saya agak membencinya. Pencukuran biasa adalah rasa sakit, mengambil lebih banyak waktu daripada saya bersedia menyisihkan untuk itu, dan saya menemukan bahwa saya sebenarnya tidak keberatan seperti apa kaki saya dengan rambut - meskipun saya tidak bisa berdiri fase biang di antara keduanya. Namun saya terus mencukur seluruh SMP dan SMA, hanya ... karena. Karena itulah yang dilakukan orang lain dan itu diharapkan dari saya. Jadi, bercukur saya lakukan.

Lalu saya masuk perguruan tinggi dan menemukan bahwa tidak harus seperti itu. Saya melihat semua jenis wanita yang berbeda - bukan hanya stereotipe hippie granola - dengan bangga memamerkan rambut tubuh mereka. Mungkin saya juga bisa membiarkan rambut tubuh saya tumbuh dan dunia tidak akan berhenti berputar, dan anak laki-laki masih akan berbicara kepada saya. Saya mulai bereksperimen, membiarkan kaki dan rambut ketiak tumbuh di musim dingin ketika tidak ada yang benar-benar melihatnya. Saya segera tumbuh lebih percaya diri dan akan mengenakan t-shirt atau rok dan melihat apa yang akan terjadi. Biasanya, tidak ada apa-apa. Terkadang saya mendapat tatapan, dan sangat jarang satu atau dua komentar. Tapi, sementara saya membiarkan diri saya sendiri untuk menguji tingkat kenyamanan saya sendiri, saya menemukan sesuatu yang menarik. Rambut ketiak saya tumbuh dengan lembut dan ringan dan saya menemukan bahwa saya benar-benar menyukai bagian tubuh saya jauh lebih banyak dengan rambut daripada tanpa. Saya tidak tahu apa-apa tentang kaki saya, kadang-kadang lebih suka tampilan kaki yang ramping dan halus, dan kali lain membiarkan rambut tumbuh. Dan kemudian, saya menemukan bahwa ketika datang ke aspek lain dari rambut tubuh - yaitu "di bawah sana" - saya lebih suka tampilan yang lebih terawat. Aku mulai mengayunkan puff-puff ku, sesekali rambut kaki, dan daerah bikini yang dipangkas rapi dengan ditinggalkan.

Preferensi saya sendiri ketika datang ke rambut tubuh adalah seluruh tempat sekarang, meskipun awal saya keras kepala. Kadang-kadang terasa seperti campuran aneh dari preferensi pribadi dan goyangan sosial. Karena meskipun saya merasa nyaman dengan pilihan rambut tubuh saya yang beragam, saya juga tahu bahwa saya berada di luar norma. Bahkan, saya cukup sadar apa yang dipikirkan oleh publik umum mengenai rambut wanita dan tubuh, jika lensa yang fokus pada selebriti adalah indikasi apa pun. Melihat Julia Roberts dengan gumpalan-gumpalannya sendiri saat berada di karpet merah Oscar pada tahun 1999 adalah revolusioner bagi diri remaja saya, dan pasti membantu menormalkan rambut tubuh bagi saya. Apa yang tidak membantu adalah respons panas terhadapnya di media. Itu disebut sebagai menjijikkan dan tidak sehat seperti. Dan itu bukan hanya Julia. Madonna, Mo’Nique, Beyonce, Drew Barrymore, dan Britney Spears semuanya diseret melalui lumpur karena mengolah beberapa rambut tubuh.Betapa beraninya para wanita ini meninggalkan rumah mereka tanpa mematuhi setiap standar cita-cita kecantikan barat (yang, harus dicatat, termasuk rambut tubuh untuk wanita sampai mode berubah pada tahun 1920-an) .Kami memiliki seperangkat yang demikian, menentukan pengertian tentang apa artinya menjadi feminin dan cantik, bahwa siapa pun yang menyimpang darinya dengan segera dicap sebagai kontroversial atau aneh. Jadi, di dunia yang memperlakukan rambut tubuh pada wanita sebagai memalukan, menjijikkan, atau kesalahan - bahkan pada wanita yang paling memukau - rasanya seolah-olah tubuh saya sendiri memang tindakan radikal. Ada rasa kesenangan subversif setiap kali seseorang melakukan dua kali lipat kaki atau lubang saya - dan tidak tahu bahwa saya mencukur di tempat lain. Saya akan terus mengenakan pakaian feminin saya dan membiarkan rambut subversif ini untuk disodok, melakukan bagian kecil saya dalam mengubah ide tentang apa artinya menjadi feminin.

Artikel Terkait:

Tanya Seorang Ilmuwan: Apakah Rambut Tumbuh Kembali Biasanya Setelah Saya Mencukur Atau Memetiknya?

At-Home Hair Removal: Para Penghancur Kelangkaan dan Penghilang Kerusakan

Berbagi Dengan Teman Anda

Komentar Anda

Populer