loader
bg-category
Dove Short Film Akan Mendongkrak Diri Anda (ie) -Esteem

Berbagi Dengan Teman Anda

Artikel Penulis: Theresa Manning

Sudah jelas secara resmi bahwa kata tahun 2013 - selfie - tidak membatasi konten yang signifikan budaya untuk satu tahun. Sekarang, Dove mendorong gadis-gadis muda dalam kampanye terbaru untuk proyek Real Beauty untuk memanfaatkan kekuatan selfie untuk mendefinisikan kembali keindahan itu.

Kebiasaan selfie seorang wanita dapat memberi Anda gambaran sekilas tentang harga dirinya (ya, ada beberapa psikologi di balik selfie). Memposting untuk memamerkan potongan rambut baru atau kegembiraan Anda saat liburan bisa berarti Anda cukup percaya diri untuk menunjukkan kepada dunia bagaimana Anda melihat pada saat itu, bahkan jika itu tidak "sempurna." Pada flipside, mengambil potret diri terus-menerus hanya untuk mengukur umpan balik dan menunggu komentar dari orang lain untuk memvalidasi harga diri Anda bisa menjadi tanda harga diri yang buruk.

"Selfie," film pendek yang Dove debut di Festival Film Sundance 2014 menunjukkan bagaimana para remaja dan ibu mereka dapat bekerja sama untuk mengubah persepsi mereka tentang apa itu kecantikan. Fotografer Michael Crook memberikan tugas yang memberdayakan kepada sekelompok gadis sekolah menengah di workshop fotografinya. Setelah para siswa berbicara tentang ketidakamanan mereka — dan mereka semua mendapatkan mereka — dia menghadirkan mereka dengan sebuah tantangan. “Anda memiliki kekuatan untuk mengubah dan mendefinisikan kembali keindahan itu,” katanya kepada para remaja, “karena sekarang, lebih dari sebelumnya, itu tepat di ujung jari kita. Kita bisa mengambil foto narsis. ”

Media sosial telah memberi kami akses lebih dekat ke selebriti daripada sebelumnya. Sekarang, kita tidak perlu menunggu majalah bulanan untuk mengagumi Jennifer Aniston atau Miranda Kerr — ada ratusan peluang setiap hari untuk membandingkan diri kita dengan bintang dan model film. Tetapi titik Dove adalah bahwa kekuatan ini dapat dimanfaatkan untuk mengubah percakapan. Media sosial dapat digunakan untuk kebaikan.

“Sering kali ibu-ibu menyerahkan rasa tidak aman mereka kepada anak-anak mereka,” Crook melanjutkan. Dan gadis-gadis itu bahkan sampai setuju bahwa mendengar ibu mereka berbicara negatif tentang penampilan mereka membuat mereka mempertanyakan kecantikan mereka sendiri. Untuk mengakhiri citra diri negatif generasi-generasi ini, para wanita muda pulang untuk mengajar ibu mereka keterampilan yang penting: bagaimana cara mengambil foto selfie yang baik.

Setelah keluar dari zona nyaman dan bersiap-siap dengan foto yang mereka rasa nyaman dibagikan dengan kelas, masing-masing pasangan ibu-anak berakhir dengan tembakan terakhir mereka, yang diledakkan dan ditampilkan dalam pameran foto. Kemudian, seperti umpan Instagram kehidupan nyata, semua orang berjalan mengelilingi ruangan dan memberikan komentar pada setiap foto. Setelah melihat rekan-rekan mereka memuji mereka dengan komentar seperti "senyum percaya diri," "lengan yang kuat," dan "rambut indah," baik ibu dan anak perempuan bisa melihat diri mereka sendiri dalam cahaya baru dan mengenali kecantikan mereka sendiri.

“Di bengkel, saya terkejut ketika saya mendengar para gadis berbicara tentang ketidakamanan mereka,” kata seorang siswa. “Ketika mereka mengatakan bahwa mereka tidak aman tentang hal-hal, itu adalah hal-hal yang membuat mereka berbeda. Tetapi hal-hal yang membuat mereka berbeda membuat mereka unik. Dan itu membuat mereka cantik. ”Dengan menggunakan kreativitas dan kebebasan media sosial mereka, wanita dari segala usia mampu mengenali kebenaran ini. Ini adalah bukti betapa banyak yang dapat berubah ketika Anda mengendalikan hidup Anda dan tidak membiarkan definisi yang diterima (tentang kecantikan atau apa pun, dalam hal ini) menentukan Anda.

Dan jika media sosial dapat membantu kami melakukan itu, maka kami tidak malu untuk naik kereta selfie itu juga.

LEBIH: Lihat Selfie Paling Ikon Tahun Ini

Berbagi Dengan Teman Anda

Komentar Anda

Populer