loader
bg-category
10 Fakta Kolam dan Hot Tub, Anda Tidak Akan Pernah Baca

Berbagi Dengan Teman Anda

Artikel Penulis: Theresa Manning

Ketika Anda akhirnya mengamankan kursi lounge yang didambakan di kolam renang umum yang sibuk atau mencelupkan jari-jari kaki Anda ke dalam bak mandi air panas, hal terakhir yang ingin Anda pikirkan adalah kuman dan sekresi tubuh - tetapi bagaimana jika itu membuat semua perbedaan dalam melestarikan Anda kesehatan? Kolam renang umum yang lebih ramai dan bak air panas adalah, yang paling berbahaya mereka bisa menjadi. Meskipun sebagian besar dari kita berhasil mencapai kolam renang dan kembali tanpa cedera, penting untuk mempersenjatai diri dengan pengetahuan untuk mencegah infeksi langka dan semua hal kotor. Nikmati sore Anda di kolam renang, tapi pertama-tama, lihatlah fakta-fakta kecil yang diketahui tentang apa yang bersembunyi di dalam air.

  1. Bak air panas dapat membantu menyebarkan toxic shock syndrome. Ini adalah kejadian yang sangat langka, tetapi menurut Kosmopolitan,bak air panas dengan klorin yang tidak dirawat dengan baik dapat membuat Anda berisiko terkena infeksi. Jika seseorang yang merupakan pembawa bakteri yang menyebabkan sindrom syok toksik menghabiskan waktu di bak mandi air panas sebelum Anda masuk, bakteri dapat masuk ke sistem Anda melalui luka atau goresan.
  2. Kolam renang dapat memberi Anda diare.Menurut CDC, kolam sering menjadi rumah bagi cryptosporidium, parasit yang tahan klorin yang dapat hidup di kolam air hingga 10 hari dan menyebabkan muntah dan diare. Perenang dengan diare dapat membawanya ke kolam bersama mereka dan menginfeksi orang lain. Dari 2011-2012, penyakit itu berdampak hampir 1.800 orang, dan 95 dari mereka dibawa ke rumah sakit. Parasit penyebab diare lainnya, Giardia yang tahan klorin, juga dapat menyebar melalui kolam, terutama ketika perenang menelan air yang tercemar.
  3. Bak air panas meningkatkan risiko stroke panas, terutama setelah minum alkohol. Yang ini mungkin tampak jelas, karena bak air panas dapat menaikkan suhu tubuh Anda, tetapi risiko ini menjadi lebih tinggi jika Anda sudah memiliki satu atau dua Tai Tai sebelum berenang. Kosmopolitan melaporkan bahwa alkohol dapat mempercepat dehidrasi dan buzz dapat mempersulit Anda untuk memperhatikan peringatan tubuh Anda bahwa ada sesuatu yang tidak benar.
  4. Luka terbuka dapat menarik bakteri.Yang satu ini mungkin merupakan pengetahuan umum bagi sebagian besar pengunjung, tetapi untuk berjaga-jaga - CDC memperingatkan bahwa bakteri berbahaya dapat masuk ke tubuh melalui luka terbuka, dan risiko penyebaran bakteri ke perenang lain juga ada. Seperti yang diketahui oleh sebagian besar orang, Band-Aid tidak diizinkan di kolam renang juga, jadi jika potongan Anda adalah luka terbuka yang tidak dapat ditemukan, duduklah berenang. Sebaiknya hindari penyakit serius atau infeksi.
  5. Herpes dapat menyebar di kolam air panas. Menurut CDC, dalam kasus yang sangat jarang terjadi, bak mandi tubung panas mungkin dapat mengidap herpes genital jika kursi panjang lain mengalami wabah.

Berbagi Dengan Teman Anda

Komentar Anda

Populer