loader
bg-category
Kopi Mungkin Menjadi Literal (Serta Figuratif) Life Saver

Berbagi Dengan Teman Anda

Artikel Penulis: Theresa Manning

Pembuat bir yang bermandikan cahaya es sedang bangun untuk menemukan bahwa minuman pagi mereka benar-benar dapat menjadi penyelamat. Sebuah studi Harvard baru-baru ini menemukan peminum kopi yang mengonsumsi antara dua dan empat cangkir setiap hari separuh kemungkinan melakukan bunuh diri.

Dan secangkir joe tampaknya meredakan depresi bahkan jika seseorang tidak berisiko untuk bunuh diri. Sebuah penelitian sebelumnya mengungkapkan bahwa wanita 20 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami depresi ketika mereka minum setidaknya empat cangkir setiap hari. Wanita yang minum setidaknya dua cangkir kopi per hari memiliki kemungkinan 15 persen lebih kecil untuk mengalami depresi. Peneliti menghindari membuat klaim bahwa penelitian terbaru membuktikan depresi perkelahian kopi.

Penulis penelitian itu mencatat kopi dapat memicu pelepasan endorfin seperti halnya antidepresan. Mereka mengatakan hubungan yang menyelamatkan jiwa dengan kopi tampaknya kafein. Minum kopi tanpa kafein tidak menghasilkan manfaat yang sama bagi orang-orang dalam penelitian ini.

Studi terbaru dalam World Journal of Biological Psychiatry menganalisis tiga survei nasional terpisah dari 200.000 orang di mana peserta melaporkan setiap empat tahun pada konsumsi kopi mereka. Mereka juga mencatat konsumsi mereka dari bentuk kafein lainnya. Peneliti menemukan 277 dari mereka melakukan bunuh diri.

Manfaat kopi menerima perhatian meningkat. Itu tidak hanya dapat meningkatkan memori dan mengurangi stres. Itu juga dapat melawan beberapa jenis kanker dan diabetes. Sebuah studi Jepang baru-baru ini memeriksa tikus memperkuat indikasi bahwa kopi mengurangi risiko Diabetes Tipe 2.

Para peneliti Jepang membiarkan tikus minum kopi hitam encer bukan air untuk mempelajari hubungan langsung antara kopi dan diabetes. Pada akhir lima minggu, tikus peminum kopi menunjukkan insulin yang mengurangi konsentrasi glukosa dalam darah mereka lebih baik daripada peminum air. Mereka juga memiliki lebih sedikit lemak di perut dan di bawah kulit mereka.

Penelitian ini tidak jelas dalam mengungkap apakah kafein menghasilkan hasil. Studi lain menunjukkan kopi tanpa kafein memberikan hasil yang sama dalam mengurangi risiko diabetes. Para peneliti Jepang mengatakan senyawa lain dalam kopi mungkin memiliki efek anti-diabetes.

Kopi juga telah dikaitkan dengan mengurangi kemungkinan Anda dapat mengembangkan kanker hati. Untuk setiap cangkir kopi yang dikonsumsi setiap hari, Dana Penelitian Kanker Dunia dan Institut Amerika untuk Penelitian Kanker menemukan 14 persen penurunan risiko kanker hati. Kedua organisasi menganalisis 34 penelitian yang mencakup 8,2 juta orang.

Berbagi Dengan Teman Anda

Komentar Anda